Jumat, 12 April 2013

MAKALAH DISTOSIA KARENA KELAINAN HIS


BAB I
PENDAHULUAN


A.    LATAR BELAKANG
Persalinan merupakan kejadian fisiologis yang normal. Persalinan normal adalah proses pengeluaran bayi yang terjadi pada kehamilan cukup bulan (37-40 minggu), letak bujur atau sejajar sumbu badan ibu, dengan presentasi belakang kepala terdapat keseimbangan antara diameter kepala bayi dan panggul ibu, lahir spontan dengan kekuatan tenaga ibu sendiri, dan proses kelahiran berlangsung kurang lebih 18 jam, tanpa komplikasi baik pada ibu maupun janin. Sebagian besar persalinan adalah persalinan normal, hanya 12-15% merupakan persalinan patologis, seperti distosia. Distosia sendiri dapat disebabkan oleh beberapa faktor yang salah satunya disebabkan oleh kelainan tenaga.
Distosia karena kelainan tenaga (HIS) adalah HIS yang tidak normal, sehingga dapat menimbulkan penyulit pada saat persalinan, dan pada beberapa kasus dapat mengakibatkan kematian pada janin maupun ibu.


B.     TUJUAN
1.      Tujuan Umum
Agar mahasiswi dapat mengetahui dan memahmi dengan jelas tentang distosia karena kelainan HIS.
2.      Tujuan Khusus
a)      Mahasiswi mengerti dan memahami pengertian HIS dan Distosia.
b)      Mahasiswi mengerti dan memahami etiologi distosia karena kelaian HIS.
c)      Mahasiswi mengerti dan memahami komplikasi yang disebabkan oleh distosia karena kelainan HIS.
d)     Mahasiswi dapat memberikan intervensi yang tepat pada kasus distosia karena kelainan HIS.




BAB II
ISI


A.    PENGERTIAN DISTOSIA KARENA KELAINAN HIS
Distosia adalah kesulitan dalam jalannya persalinan. Distosia dapat disebabkan karena kelainan HIS (HIS hipotonik dan hipertonik), karena kelainan mbesar anak, bentuk anak (Hidrocefalus, kembar siam, prolaps tali pusat), letak anak (letak sungsang dan lintang), serta karena kelainan jalan lahir.
Distosia karena kelainan HIS antara lain berupa:
1.      Inersia Uteri (Hypotonic uterine contraction )
Adalah kelainan his dengan kekuatan yang lemah / tidak adekuat untuk melakukan pembukaan serviks atau mendorong anak keluar. Di sini kekuatan his lemah dan frekuensinya jarang. Sering dijumpai pada penderita dengan keadaan umum kurang baik seperti anemia, uterus yang terlalu teregang misalnya akibat hidramnion atau kehamilan kembar atau makrosomia, grandemultipara atau primipara, serta pada penderita dengan keadaan emosi kurang baik. Dapat terjadi pada kala pembukaan serviks, fase laten atau fase aktif, maupun pada kala pengeluaran.
Inersia uteri hipotonik terbagi dua, yaitu :
a)      Inersia uteri primer
Terjadi pada permulaan fase laten. Sejak awal telah terjadi his yang tidak adekuat ( kelemahan his yang timbul sejak dari permulaan persalinan ), sehingga sering sulit untuk memastikan apakah penderita telah memasuki keadaan inpartu atau belum.
b)     Inersia uteri sekunder
Terjadi pada fase aktif kala I atau kala II. Permulaan his baik, kemudian pada keadaan selanjutnya terdapat gangguan / kelainan.
     Penanganan :
a)      Keadaan umum penderita harus diperbaiki. Gizi selama kehamilan harus
diperhatikan.
b)      Penderita dipersiapkan menghadapi persalinan, dan dijelaskan tentang,  kemungkinan yang ada.
c)      Teliti keadaan serviks, presentasi dan posisi, penurunan kepala / bokong
bila sudah masuk PAP pasien disuruh jalan, bila his timbul adekuat
dapat dilakukan persalinan spontan, tetapi bila tidak berhasil maka akan
dilakukan sectio cesaria.
d)     Berikan oksitosin drips 5-10 satuan dalam 500 cc dektrosa 5% ,dimulai dengan 12 tetes permenit,dinaikkan setiap 10-15 tetes permenit sampai 40-50 tetes permenit.
e)      Pemberian oksitosin tidak perlu terus menerus, sebab bila tidak memperkuat HIS setelah pemberian beberapa lama,hentikan dulu dan ibu disuruh istirahat. Pada malam hari berikan obat penenang misalnya valium10 mg dan esoknya dapat diulangi lagi pemberian oksitosin drips.
f)       Bila inersia disertai dengan disproporsi sefalopelvis, maka sebaiknya dilakukan Secsio Sesarea
g)      Bila semula HIS kuat kemudian terjadi inersia uteri sekunder, ibu lemah dan partus berlangsung lebih dari 24 jam pada primi dan 18 jam pada multi, tidak ada gunanya memberikan oksitosin drips, sebaiknya partus segera diselesaikan sesuai dengan hasil pemeriksaan dan indikasi obstetrik lainnya (ekstraksi vakum atau forcep, atau secsio sesarea)

2.      Tetania Uteri (Hypertonic uterine contraction )
Adalah HIS yang terlampau kuat dan terlalu sering sehingga tidak ada relaksasi rahim. Hal ini dapat menyebabkan terjadinya partus presipitatus yang dapat menyebabkan persalinan diatas kendaraan, kamar mandi, dan tidak sempat dilakukan pertolongan. Pasien merasa kesakitan karena his yang kuat dan berlangsung hampir terus-menerus. Akibatnya terjadilah luka-luka jalan lahir yang luas pada serviks, vagina dan perineum, dan pada bayi dapat terjadi perdarahan intrakranial,dan hipoksia janin karena gangguan sirkulasi uteroplasenter.
Bila ada kesempitan panggul dapat terjadi ruptur uteri mengancam, dan bila tidak segera ditangani akan berlanjut menjadi ruptura uteri. Faktor yang dapat menyebabkan kelainan ini antara lain adalah rangsangan pada uterus, misalnya pemberian oksitosin yang berlebihan, ketuban pecah lama dengan disertai infeksi, dan sebagainya.


Penanganan:
a)      Berikan obat seperti morfin, luminal, dan sebagainya asal janin tidak akan lahir dalam waktu dekat (4-6 jam).
b)      Bila ada tanda-tanda obstruksi, persalinan harus segera diselesaikan dengan secsio sesaria.
c)      Pada partus presipitatus tidak banyak yang dapat dilakukan karena janin lahir tiba-tiba dan cepat.

3.      Aksi Uterus Inkoordinasi (incoordinate uterine action)
Sifat his yang berubah-ubah, tidak ada koordinasi dan singkronisasi antara kontraksi dan bagian-bagiannya. Jadi kontraksi tidak efisien dalam mengadakan pembukaan, apalagi dalam pengeluaran janin. Pada bagian atas dapat terjadi kontraksi tetapi bagian tengah tidak, sehingga dapat menyebabkan terjadinya lingkaran kekejangan yang mengakibatkan persalinan tidak maju.
Penanganan:
a)      Untuk mengurangi rasa takut, cemas dan tonus otot, berikan obat-obat anti sakit dan penenang (sedativa dan analgetika) seperti morfin, petidin, dan valium.
b)      Apabila persalinan sudah berlangsung lama dan berlarut-larut selesaikanlah partus menggunakan hasil pemriksaan dan evaluasi, dengan ekstraksi vakum, forseps atau seksio sesaria.

B.     ETIOLOGI DISTOSIA KARENA KELAINAN HIS
Distosia karena kelainan HIS dapat disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain:
1.      Primigravida, multigravida dan grandemultipara.
2.      Herediter, emosi dan ketakutan memegang peranan penting.
3.      Salah pimpinan persalinan, atau salah dalam pemberian obat-obatan.
4.      Bagian terbawah janin tidak berhubungan rapat dengan segmen bawah rahim. Ini dijumpai pada kelainan letak janin dan disproporsi sefalopelvik.
5.      Kelainan uterus, misalnya uterus bikornis unikolis.
6.      Kehamilan postmatur.



C.    KOMPLIKASI YANG DISEBABKAN KARENA KELAINAN HIS
Kelainan his (insersia uteri) dapat menimbulkan kesulitan, yaitu :
1. Kematian atau jejas kelahiran
2. Bertambahnya resiko infeksi
3. Kelelahan dan dehidrasi dengan tanda-tanda : nadi dan suhu meningkat,
   pernapasan cepat, turgor berkurang, meteorismus dan asetonuria.

D.    PENATALAKSANAAN PADA KELAINAN HIS
Kelainan his dapat diatasi dengan :
1. Pemberian infus pada persalinan lebih 18 jam untuk mencegah timbulnya gejala-
    gejala atau penyulit diatas.
2. Insersia uteri hipotoni : jika ketuban masih ada maka dilakukan amniotomi dan
    memberikan tetesan oksitosin (kecuali pada panggul sempit, penanganannya di-
    seksio sesarea)




















BAB III
PENUTUP


  1. KESIMPULAN
Distosia adalah kesulitan dalam jalannya persalinan. Distosia dapat disebabkan karena kelainan HIS (HIS hipotonik dan hipertonik), karena kelainan mbesar anak, bentuk anak (Hidrocefalus, kembar siam, prolaps tali pusat), letak anak (letak sungsang dan lintang), serta karena kelainan jalan lahir. Distosia karena kelainan HIS antara lain berupa:
  1. Inersia Uteri (Hypotonic uterine contraction )
2.      Tetania Uteri (Hypertonic uterine contraction )
3.      Aksi Uterus Inkoordinasi (incoordinate uterine action)

  1. SARAN
Sebaiknya mahasiswi benar- benar memahami apa yang di maksud dengan distosia karena kelainan tenaga (HIS), sehingga dapat di lakukan intervensi secara tepat dan cepat.

















DAFTAR PUSTAKA



Mochtar,MPH,  Rustam.1998.Sinopsis Obstetri  jilid 1. Jakarta : EGC.

Wiknjosastro, Hanifa.2007.Ilmu Kebidanan.Jakarta:Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.

http://hidayat2.wordpress.com/2009/05/16/distosia/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar